Khamis, 19 April 2012

Cerca

Memang setiap hari ada orang mencerca orang. Mengapi-apikan orang. Atau, mendesak si anu mendedahkan aibnya. Ya, sejak tahun 1998, masyarakat di negaraku dihinggapi penyakit suka mencerca orang. Bilangannya kian bertambah. Dari kanak-kanak hingga si tua bangka. Dari si mereng hingga pemimpin atasan. Malang rakyat  dipaksa mendengarnya (dari televisyen) atau membacanya (dari akhbar). Lebih malang lagi, kata-kata cerca, mengapi-apikan dan mendesak-desak itu datang daripada pemimpin, bakal pemimpin dan bekas pemimpin. Dikatakan bahawa si anu bersikap kurang ajar dan biadab terhadap agama terhadap bangsa terhadap raja terhadap negara. Anehnya, tidak pula saya dengar atau saya baca akan kebiadaban atau kekurangajaran si anu itu, sebagaimana sering kali saya dengar dan saya baca akan kebiadaban dan kekurangajaran mereka.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan