Ahad, 15 Januari 2012

Cerita Madi

Kereta yang kuambil dari kontena pada petang 12 Januari 2012 tidak dapat dihidupkan  selepas aku mengisi minyak pada pukul 10.00 malam. Kebetulan ada jip di sebelah, lantas aku mohon pertolongannya untuk 'jumper.' Malangnya, enjin kereta Kia Spectra 1.6 itu tetap 'mogok.' Madi (nama pemandu jip itu) menukarkan bateri keretaku dengan bateri rezab jipnya. Ditakdirkan Allah, enjin keretaku  hidup. Aku bercadang  membeli baterinya, namun Madi tidak mahu menjual. Katanya, "Itu bateri lama, kasi pinjam saja." Aku cuba memberi 'duit minum' atas kesudian dan jasanya menolong aku. Sekali lagi Madi berkeras tidak mahu menerima. Aku berjanji akan memulangkan bateri itu keesokan hari. Madi meminta aku menggunakan bateri itu sehingga hari kedua. Katanya, dia bekerja di Kunak dan balik ke Tawau setelah dua atau tiga hari di sana. Madi tidak datang pada hari dijanjikan. Setelah menghantar SMS, Madi menjawab, "Aku di Kunak masi." Hari ketiga baru dapat aku memulangkan bateri itu. Terima kasih, Madi, kerana menolong kami seikhlas nabi. Berdasarkan stiker di jip, Madi merupakan ahli Kelab Kembara Tawau. Sukar ketemu orang seperti Madi yang menaruh kepercayaan  walaupun kami tidak pernah bertemu. Sesungguhnya, Madi merupakan duta kecil rakyat Sabah yang membasmikan kebimbanganku terhadap keselamatan diri di sini. Benarlah kata rakan-rakan bahawa Tawau merupakan tempat paling selamat di Malaysia. Semoga hidup dan jasamu, Madi (dan keluargamu juga), dirahmati Allah. Aminnnnnnnnnnnnnn.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan